Jumat, 03 Agustus 2012

KEPEMIMPINAN YANG EFEKTIF

KEPEMIMPINAN YANG EFEKTIF
Yohannes Suraja
ASMI Santa Maria Yogyakarta


Seorang yang merasa diri mempunyai tanggungjawab memimpin suatu kelompok orang atau organisasi, akan berusaha agar kepemimpinannya efektif. Demikian juga setiap anggota kelompok atau organisasi, tentu menginginkan agar pemimpinnya dapat menjalankan kepemimpinannya secara efektif. Apa yang dimaksud kepemimpinan yang efektif? Faktor-faktor apa yang harus diperhatikan oleh seorang pemimpin agar kepemimpinannya efektif? Tulisan ini akan menguraikan kepemimpinan yang efektif dalam konteks organisasi pada umumnya.


A.      Pengertian Kepemimpinan



Dari beberapa sumber kepemimpinan didefinisikan berbeda-beda. Misalnya Chung dan Megginson (1981, 280) mengatakan bahwa :

1. Kepemimpinan adalah suatu alat manajemen. Para manajer melakukan kepemimpinan untuk mempengaruhi para pegawai guna mencapai tujuan-tujuan organisasi.

2. Kepemimpinan adalah suatu proses mempengaruhi orang-orang lain dengan maksud mencapai tujuan-tujuan tertentu.

3.  Kepemimpinan adalah suatu fenomena sosial yang komplek yang dipengaruhi oleh sejumlah faktor personal, interpersonal, dan organisasional yang meliputi sifat-sifat personal pemimpin, perilaku pemimpin, dan faktor-faktor situasional.

Black (dalam Irawati, 2004) mendefinisikan kepemimpinan sebagai kemampuan melakukan persuasi orang-orang lain untuk bekerjasama di bawah arahannya sebagai suatu tim untuk menyelesaikan tujuan-tujuan tertentu yang dirancang.

Ada beberapa istilah atau konsep yang perlu digaris-bawahi dari definisi tersebut. Pertama, kepemimpinan sebagai alat manajemen. Dalam konteks organisasi, kepemimpinan dipandang sebagai alat yang digunakan oleh para manajer, pemimpin, kepala, ketua, direktur, dan apapun sebutannya bagi pejabat yang bertanggungjawab mengelola suatu unit kerja atau satuan organisasi. Alat untuk apa? Dalam hal ini kepemimpinan dimengerti sebagai alat untuk mempengaruhi orang-orang lain atau pegawai.

Kedua, kepemimpinan sebagai kemampuan yang dimiliki manajer dan pejabat lain sejenis itu. Kemampuan apa? Yaitu kemampuan melakukan persuasi atau pendekatan pada orang-orang lain. Dikaitkan dengan “mempengaruhi”, kiranya persuasi yang dilakukan itu juga dalam rangka untuk “mempengaruhi” orang-orang lain/pegawai.

  Ketiga, kepemimpinan sebagai kegiatan, pekerjaan, proses yang dilakukan oleh manajer dan pejabat lain yang sejenisnya. Kegiatan, pekerjaan, atau proses apa? Dari definisi tersebut di atas dapat dikatakan secara jelas bahwa kegiatan, pekerjaan, atau proses itu adalah proses mempengaruhi orang-orang lain atau kegiatan melakukan persuasi orang-orang lain.

Berkenaan dengan kegiatan kepemimpinan yang intinya adalah proses mempengaruhi atau melakukan persuasi orang-orang lain tersebut, pada tabel di bawah disebutkan banyak kegiatan yang dapat dilakukan oleh manajer atau pemimpin dalam rangka memiliki pengaruh dan kekuasaan atas orang lain (Fleet, 1994), dalam rangka menjamin terciptanya keefektifan/efektivitas organisasi (Hall dan Quinn, 1991).

Dari definisi kepemimpinan di atas juga jelas dinyatakan tujuan kepemimpinan, yang intinya adalah untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi. Jadi kepemimpinan adalah alat, kemampuan, kegiatan  melakukan persuasi dan mempengaruhi orang-orang lain (pegawai) yang dimaksudkan agar mereka melakukan pekerjaan, tugas-tugas untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi.



B. Model-Model Keefektifan Organisasi dam Implikasinya bagi Pemimpin



Hall dan Quinn (1991) menyebutkan lima model keefektifan organisasi yaitu : model sistem sumber daya, model tujuan, model kepuasan partisipan, model fungsi sosial, dan model kontradiksi.

  1. Menurut model sistem sumber daya, keefektifan organisasi adalah kemampuan untuk mengeksploitasi dan menggunakan sumber daya lingkungan untuk menjaga kelangsungan fungsi organisasi (dari Seashore dan Yuchtman, 1967). Pemimpin organisasi mempunyai tanggungjawab mengeksploitasi dan menggunakan sumber daya lingkungan untuk menjaga kelangsungan fungsi organisasinya. Pemimpin yang efektif seharusnya bisa menunjukkan  kemampuannya untuk itu.
  2. Menurut model tujuan, terdapat dua model tujuan yaitu model sederhana dan komplek. Model sederhana mendefinisikan keefektifan sebagai tingkat kemampuan organisasi merealisasikan tujuannya (Etzioni, 1964). Sedangkan model komplek terjadi bilamana organisasi memiliki tujuan yang banyak, beragam, dan berbeda-beda, bahkan bertentangan. Pemimpin yang efektif, dapat mencapai tujuan organisasi betapapun kompleknya tujuan. Pemimpin juga dapat menunjukkan kemampuannya untuk membuat yang komplek menjadi sederhana, dan menentukan tujuan-tujuan yang bebas konflik.
  3. Menurut model kepuasan partisipan, organisasi yang efektif adalah organisasi yang dapat memenuhi kebutuhan anggotanya. Oleh karena itu, pemimpin yang efektif adalah pemimpin yang mampu mengatur dan mengusahakan sumber daya organisasi sehingga dapat memenuhi kebutuhan anggotanya.
  4. Menurut model fungsi sosial, organisasi yang efektif adalah organisasi yang dapat melakukan sesuatu atau lebih hal bagi masyarakat. Tarcot Parsons yang melihat organisasi sebagai sistem menyatakan bahwa semua sistem sosial harus memecahkan empat masalah dasar yaitu : adaptasi, pencapaian tujuan, integrasi, dan latensi.

-          Organisasi bertanggungjawab melakukan adaptasi yaitu mengakomodasi tuntutan lingkungan masyarakat dan alam pada organisasi.

-          Organisasi harus berusaha menentukan tujuan, membatasi tujuan, dan memobilisasi sumber daya untuk mencapainya.

-          Organisasi harus melakukan integrasi yaitu menetapkan, mengorganisasikan, mengkoordinasikan, dan menyatukan hubungan-hubungan di antara anggota organisasi sebagai satu entitas.

-          Organisasi harus memperhatikan, memelihara hal latensi atau keberlanjutan pola-pola kultural dan motivasi sistem organisasi.

            Dari kacamata model fungsi sosial ini, pemimpin yang efektif mampu melakukan tanggungjawab sosial dengan memecahkan permasalahan yang berkenaan dengan keempat masalah dasar tersebut.

  1. Menurut model kontradiksi yang dikemukakan oleh John Rohrbaugh, organisasi memiliki atau menghadapi lingkungan, tujuan, anggota dan pilihan waktu yang bersifat plural dan mengandung potensi konflik. Pemimpin yang efektif mempunyai kemampuan untuk menghadapi dan mengatasi organisasi yang memiliki unsur-unsur yang plural dan tidak bebas konflik itu. Pluralitas di dalam organisasi harus dilihat sebagai kekayaan, keindahan, dan oleh karena itu setiap unsur yang ada di dalam organisasi harus dijaga dan dimanfaatkan untuk kepentingan organisasi. Setiap perbedaan dan konflik sangat mungkin terjadi, tetapi pemimpin yang efektif harus mampu mengelola perbedaan, jangan sampai menjadi sumber konflik yang menghancurkan organisasi.



C. Pengertian  Kepemimpinan yang Efektif



Melihat kelima model keefektifan organisasi tersebut di atas, dapat dikatakan bahwa setiap pemimpin harus melakukan satu atau lebih hal, kegiatan untuk menjaga dan mencapai predikat pemimpin dan organisasi yang “efektif”. Berdasarkan kelima model tersebut maka dapat dikatakan bahwa pemimpin dan organisasi yang efektif memiliki ciri-ciri :

-          Mampu mengeksploitasi dan menggunakan sumberdaya lingkungan untuk menjaga kelangsungan fungsi organisasi.

-          Mampu mencapai/merealisasikan tujuan organisasi yang mungkin banyak, beragam, berbeda-beda dan bahkan bertentangan.

-          Mampu memenuhi kebutuhan individu atau kelompok.

-          Mampu melakukan penyesuaian tuntutan lingkungan

-          Mampu merumuskan tujuan dan memobilisasi sumber daya untuk mencapainya

-          Mampu melakukan integrasi (mengorganisir, mengkoordinir, menyatukan) anggota-anggota yang saling berhubungan

-          Mampu memelihara dan menjaga keberlanjutan pola kultural dan motivasi organisasi

-          Mampu menghadapi lingkungan, tujuan, anggota, pilihan waktu yang bersifat plural dan berpotensi konflik.



Harmon dan Mayer (1986, 40) mengatakan bahwa dalam konteks organisasi, keefektifan (efektivitas, effectiveness) mempunyai focus pada dua hal, yaitu mendapatkan suatu pekerjaan yang  dilakukan, dan pelaksanaan pekerjaan tersebut mempunyai dampak yang sesuai bagi sasaran dan tujuan organisasi. Mendasarkan pada pengertian ini, maka dapat dikatakan bahwa keefektifan kepemimpinan mempunyai dua aspek yang tidak dapat dipisahkan yaitu pelaksanaan pekerjaan dan dampaknya pada sasaran atau tujuan organisasi.

Pemimpin suatu organisasi mempunyai tanggungjawab untuk melaksanakan tugas kepemimpinan dan mencapai sasaran atau tujuan organisasional. Kepemimpinan yang efektif berkenaan dengan pelaksanaan tugas kepemimpinan dan dampaknya pada sasaran atau tujuan organisasional. Kepemimpinan yang efektif berarti pemimpin menunjukkan kemampuannya dalam melaksanakan tugas-tugas kepemimpinan sehingga orang-orang (pengikutnya) mau melaksanakan pekerjaan  yang mempunyai dampak baik pada sasaran dan tujuan organisasi.

Apa saja pekerjaan atau tugas-tugas yang harus dilakukan seorang pemimpin? Dan apa dampaknya? Fleet (1994)  mendaftar 25 langkah  tindakan yang memungkinkan setiap pemimpin memenangkan persaingan dan mencapai keberhasilan dalam pekerjaan dan pergaulan, termasuk memiliki pengaruh dan kekuasaan atas orang lain, sebagai dampak dari tindakan. 25 langkah tindakan dan dampak yang dimaksud dapat dilihat dan dicermati pada tabel.



Tabel

Tindakan dan Dampak Kepemimpinan

Untuk Mengukur Keefektifan Kepemimpinan



NO.
TINDAKAN PEMIMPIN
DAMPAK
1.
Menemukan motivator rahasia yang menggerakkan orang lain : kebutuhan, harapan, keinginan.
Mendapat kekuasaan dan penguasaan mutlak atas orang lain; menghemat banyak waktu, tenaga, dan uang; bisa mempengaruhi, mengendalikan dan mendapat kekuasaan penuh dan penguasaan mutlak atas setiap orang; menjadi orang dengan kepribadian yang menarik dan kuat.
2.
Membuat orang menaruh perhatian  dengan cara mengetahui dengan tepat siapa orang-orang yang ada di sekeliling, menemukan apa yang diinginkannya di atas segala-galanya, dan menetapkan secara tepat bagaimana bisa membantunya mendapatkan apa yang diinginkan.
Anda tidak mendapat kesulitan sama sekali dalam membujuk orang lain menerima gagasan, usul, dan pandangan Anda, produk atau jasa Anda; Anda dipandang memiliki kepribadian yang menarik, positif, dan menyenangkan sehingga keyakinan dan kemampuan Anda sendiri juga meningkat; Anda bisa membuat orang lain berpikir dan bertindak yang menyenangkan terhadap diri Anda; anda akan mendapatkan kekuasaan dan penguasaan atas orang lain sehingga mereka selalu melakukan apa yang Anda inginkan.
3.
Miliki kemampuan untuk melakukan pekerjaan tertentu dan keyakinan pada diri sendiri (Jadilah orang profesional)
Orang lain akan mempercayai Anda, mengikuti bimbingan Anda, Anda bisa membuat segala hal selesai dilakukan, Anda dikenal sebagai orang yang bisa melakukan sesuatu (bisa bekerja)


  NO.
TINDAKAN PEMIMPIN
DAMPAK
4.
Memberikan perintah yang jelas dan lugas, yang akan mudah dipahami; mengetahui standar pelaksanaan pekerjaan dan hasilnya; menggunakan pujian, pengakuan akan upaya orang-orang, dan meyakinkan akan nilainya; menerangkan bahwa pekerjaan dipandang penting; membuat orang merasakan tenteram dan aman atau tidak takut kehilangan pekerjaan.
Orang akan cepat menanggapi perintah. Orang akan bekerja lebih baik. Menyingkirkan pemborosan, kebingung-an,  dan usaha sia-sia.
5.
Menerapkan manajemen partisipatif atau peran serta : meminta gagasan kepada orang lain dan cara terbaik untuk menyelesaikan pekerjaan.
Membuat orang merasa dirinya penting, berharga, bangga, sehingga merasa lebih kuat dan lebih produktif, lebih kreatif. 
6.
Menggunakan teknik penyangga : mau menerima tanggungjawab untuk kesalahan bawahan (bertindak selaku penyangga mereka).
Bawahan mendukung sepenuhnya, melakukan pekerjaan dengan baik dan tepat waktu.
7.
Membuat rencana yang mantap, cermat, dan rasional.
Orang/organisasi donor memberikan bantuan, meloloskan proposal bantuan.
8.
Menguasai seni berbicara dan menulis (berbahasa)
Menguasai orang lain, sehingga mereka akan melakukan keinginan Anda, mendengarkan perintah Anda, menghormati Anda
9.
Mengembangkan kemampuan kontrol “sinar kekuasaan”/batin : mengenali masalah dengan tepat, membuat perkiraan situasi, dan ambil tindakan yang perlu untuk memecahkan masalah. Mengatasi situasi yang buruk sekalipun, mengembangkan sikap dan pembawaan yang positif dan berwibawa
Orang mematuhi perintah Anda, mau membantu. Anda akan dicari, dijadikan pemimpin, penanggungjawab, pengambil keputusan.
10.
Membentuk pasukan, karyawan, pelanggan yang loyal dengan cara memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka.
Pasukan, karyawan dan pelanggan menjadi loyal, hormat, percaya, yakin, sukarela, bekerjasama, mendukung Anda.




NO.
TINDAKAN PEMIMPIN
DAMPAK
11.
Menghadapi perlawanan dan mengatasi penentangan  dengan cara memberi keterangan dan menawarkan kepada karyawan, pelanggan, dan pasukan tentang pentingnya pekerjaan dan keuntungan konkrit tertentu yang akan memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka.
Orang akan melakukan yang Anda inginkan, mengikuti perintah Anda.
12.
Menulis surat/memo yang sempurna : gagasan, keinginan, dan tujuan ditulis secara jelas, menggunakan kata-kata yang diketahui maksudnya, logis, obyektif
Orang melakukan kehendak/tujuan Anda.
13.
Mengetahui sasaran/tujuan/keinginan, berusaha dengan mengerahkan segala-galanya yang Anda miliki, belajar untuk rukun, menolak kelancangan orang tanpa menghancurkan dirinya dan diri Anda, belajar mewakilkan  atau membagi tanggungjawab kepada bawahan.
Anda menjadi penguasa, dipercaya melakukan hal-hal yang lebih besar, dan keinginan Anda dituruti.
14.
Mengubah musuh menjadi teman setia dengan cara tidak melakukan pergunjingan dan fitnah, tidak mengkritik atau mengatakan kesalahan orang lain, dan tidak mengejek orang lain.
Anda mendapat banyak sahabat, mampu mengontrol orang lain, dikagumi, dihormati, berkembang kemampuan seni hubungan antar manusia
15.
Mengambil inisiatif untuk memimpin dan mengontrol.
Meminta nasihat, pandangan, bantuan orang lain.
Mengenal nama, pekerjaan, dan hobi orang lain.
Mengontrol sikap dan emosi diri.
Anda bisa mengontrol orang lain.

Anda mendapatkan pelayanan istimewa, orang lain akan membantu Anda.
 Bisa menjalin persahabatan.

Orang lain juga akan mengontrol sikap dan emosinya terhadap Anda.
16.
Melakukan sesuatu terlebih dahulu. Memberi sesuatu terlebih dahulu.


Selalu  memilih  bersikap yang menyenangkan, percakapan yang penuh kegembiraan.
Orang akan minta pengarahan, petunjuk, dan akan melakukan sesuatu tanpa membantah. Anda akan menjadi tuan, penguasa, mendapatkan cinta, penghormatan. Tercipta suasana damai, menyenangkan, bahagia, kerjasama, saling menolong, suka  cita.




NO.
TINDAKAN PEMIMPIN
DAMPAK
17.
Memadamkan kemarahan orang lain dengan cara mau mendengarkan ceritanya dari awal sampai akhir tanpa menyela sama sekali; sabar dan tidak melawan; menemukan fakta permasalahan dan memperbaiki atau memulihkannya; membuat orang merasa penting dan menaruh perhatian padanya; meminta maaf.
Mengubah orang lain menjadi teman, sahabat, ramah, mau kerjasama, cinta,  meningkatkan hubungan kerja.
18.
Menguasai seni hidup untuk maju : menunjukkan sebagai individu yang menguasai pengetahuan  dan cakap bekerja, mengetahui cara kerja organisasi luar dalam, menjadi sumber informasi dan pengetahuan, selalu tinggal di kantor lebih lama, berpenampilan sebagai eksekutif, bersikap dan bertindak profesional seperti tidak membesarkan persoalan kecil, menyatakan rasa keberatan dengan tenang dan sopan, mengembangkan kemampuan untuk menyesuaikan diri, bersikap antusias terhadap pekerjaan, tidak takut mengambil risiko yang masuk akal, tidak menghindari tanggungjawab.
Menghasilkan uang, kekuasaan, prestise, penghargaan, pengakuan, sukses.
19.
Membaca peta kekuasaan organisasi yang kelihatan dan tidak kelihatan; menonjolkan kekuasaan pribadi, menonjolkan isyarat kekuasaan (karisma, daya tarik) tanpa suara, menguasai dan mengontrol orang yang benar-benar memiliki kekuasaan.
Mencapai puncak kekuasaan, mendapat kekuasaan besar atas orang lain, mencapai sukses
20.
Membantu orang lain memecahkan masalahnya
Mengubah seseorang yang punya masalah menjadi pekerja yang puas, ramah, dan Anda dapat menguasai dan mengontrol mereka.
21.
Melakukan pengorganisasian, departe-menisasi, dan pendelegasian wewe-nang.
Anda bisa menguasai dan mengontrol banyak orang hanya melalui beberapa orang, menghemat tenaga, waktu
22.
Mengubah cara berpikir orang (cuci otak)
Orang mau melakukan apa yang Anda inginkan.




NO.
TINDAKAN PEMIMPIN
DAMPAK
23.
Membuat orang lain membuka rahasia suksesnya. Belajar menjadi sukses dari orang lain yang terlebih dulu sukses.
Meningkatkan keberhasilan, keefektifan.
24.
Aktif dalam organisasi. Aktif dalam lingkaran kekuasaan.
Mendapatkan kekuasaan dan imbalan.
25.
Datang awal, mau kontak/beramah tamah dengan elite kekuasaan, mengajak orang lain pesta.
Menjadi pusat perhatian. Mencapai kekuasaan, pengaruh, dan kontrol atas orang lain.

Sumber : Diolah dari James K. Van Fleet, 1994



D. Faktor-Faktor yang Berkaitan dengan Keefektifan Kepemimpinan



Berdasarkan pandangan Chung dan Megginson(1981, 282), dapat dikatakan bahwa keefekifan kepemimpinan tergantung pada faktor kesesuaian perilaku pemimpin dengan faktor situasional. Dan faktor kesesuaian perilaku pemimpin dengan faktor situasional ini terkait dengan perilaku pemimpin dan faktor situasional. Sedangkan perilaku pemimpin berhubungan dengan/dipengaruhi oleh sifat-sifat personal pemimpin. Hubungan berbagai faktor tersebut disebut sebagai model proses kepemimpinan yang integral (An Integrated Leadership Process Model).



Gambar

Model Proses Kepemimpinan Integral

Chung dan Megginson, 1981, 282





Sifat-Sifat Personal

Perilaku/Gaya Pemimpin













Kesesuaian Perilaku/Gaya Pemimpin
Keefektifan Kepemimpinan
Faktor-Faktor Situasional


















1.        Faktor Kesesuaian Perilaku/Gaya Pemimpin

Perilaku berarti cara menjalankan atau berbuat. Dalam kepemimpinan, perilaku berarti cara pemimpin bertindak mempengaruhi para pengikutnya. Pola perilaku adalah model, cara pimpinan bertindak mempengaruhi para bawahan, yang dimaksudkan untuk mencapai kepemimpinan yang efektif.

Di dalam usaha mempengaruhi bawahannya, pimpinan perlu menggunakan pola perilaku tertentu yang dipandang sesuai dan dapat diterima oleh para bawahannya. Sesuai berarti cocok dengan situasi yang dihadapi, sehingga perilaku atau tindakannya itu kena benar pada sasaran  yang dimaksudkan yaitu efektifnya kepemimpinan. Jadi dalam usaha mempengaruhi bawahannya, pimpinan perlu memperhatikan situasi yang dihadapi untuk menentukan pola perilaku di dalam menjalankan kepemimpinannya, agar kepemimpinannya bisa efektif.

Pimpinan akan berhasil dalam kepemimpinannya jika ia mampu berperilaku secara pantas, sesuai kondisi situasi yang dihadapi. Misalnya apabila petunjuk dibutuhkan, pimpinan dapat memberi petunjuk. Jika kebebasan partisipasi dipandang perlu pimpinan dapat memberi kebebasan (Hunneryager & Heckman, 1967, 301). Perilaku yang sesuai dengan kekuatan atau faktor situasional akan mendatangkan keefektifan kepemimpinan. Seperti dikatakan oleh Reddin (1970, 135) bahwa hasil keefektifan manajerial berasal dari suatu kesesuaian gaya dan situasi. Jadi perilaku pimpinan akan mendatangkan keefektifan kepemimpinan apabila perilaku yang digunakan dalam menjalankan kepemimpinannya sesuai dengan faktor situasional. Berkaitan dengan pola perilaku partisipatif misalnya pimpinan berperilaku partisipatif secara efektif apabila situasi bawahan berpengalaman dan paham mengenai pekerjaan, tugas, dan fungsinya; kelompok menunjukkan saling bergantung, saling menerima, dan mempunyai keterkaitan tugas dan fungsi; pekerjaan, tugas, dan fungsi organisasi sedemikian besar dan bervariasi sehingga butuh pendelegasian demi kesuksesannya; dan waktu untuk menyelesaikan atau melaksanakan pekerjaan yang bersangkutan dengan tugas organisasi longgar sehingga pimpinan sendiri lebih  dapat bersikap fleksibel untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan.

Pimpinan dalam berperilaku perlu mempunyai kemampuan, kecakapan membaca situasi yaitu kemampuan untuk melihat baik-buruk situasi, yang kemudian digunakan untuk memilih atau menentukan pola perilaku yang sesuai/cocok dengan situasi agar terjadi kepemimpinan yang efektif.

Dalam kaitannya dengan tanggungjawab pimpinan dalam tugas kepemimpinannya dapat dikatakan bahwa pimpinan yang fleksibel dan tanggap terhadap tuntutan situasi, akan lebih mampu menentukan perilaku, cara bertindak yang sesuai dengan  situasi untuk mempengaruhi bawahannya, sehingga mencapai kepemimpinan yang efektif.



2.        Perilaku/Gaya Pemimpin

Terdapat beberapa pola perilaku pemimpin : perilaku pemimpin direktif, perilaku pemimpin dukungan, perilaku pemimpin partisipatif, dan perilaku pemimpin berorientasi penyelesaian tugas (Chung dan Megginson, 1981, 296-299). Setiap pola perilaku cocok dan efektif hanya dalam situasi tertentu.

Perilaku pemimpin direktif mempunyai ciri-ciri utama yaitu bahwa pemimpin menunjukkan susunan tugas pekerjaan para bawahan dan membimbing mereka untuk mencapai sasaran. Perilaku ini menunjukkan dominasi tindakan campur tangan pemimpin yang ketat terhadap pekerjaan dan pelaksanaan kerja bawahan, sehingga inisiatif para bawahan sendiri terkekang, atau kurang. Perilaku bawahan telah diarahkan sedemikian rupa dengan ketentuan-ketentuan atau batasan-batasan tanggungjawab yang jelas. Perilaku pemimpin direktif akan efektif pada situasi seperti bawahan tidak kompeten, dan tugas dalam situasi tidak terstruktur (tidak teratur).

Perilaku pemimpin dukungan dapat dilihat dari tindakan pemimpin yang mengutamakan keterbukaan dan menggunakan  cara-cara pendekatan yang halus kepada para bawahan dengan tujuan untuk memelihara suasana yang mendukung pelaksanaan kegiatan mencapai tujuan organisasi. Pemimpin menunjukkan maksud kepentingan secara pribadi kepada bawahan, ramah, bersahabat, mudah didekati, memberi sarana konsultasi, memperjuangkan keharmonisan kelompok, menggunakan hadiah sebagai sarana menambah dukungan, dan mempergunakan hadiah yang positif lebih daripada sanksi yang negatif. Perilaku dukungan ini efektif dijalankan pada situasi misalnya para bawahan bersifat terbuka, bermotivasi hubungan interpersonal yang kuat.

Perilaku partisipatif ditunjukkan dari pemimpin yang membagikan tanggungjawab pelaksanaan pekerjaan dan pemeliharaan fungsi-fungsi kepada para anggota kelompok kerja. Pemimpin partisipatif mendistribusikan kekuasaan kepada bawahan di dalam proses pembuatan keputusan dan pelaksanaannya. Jadi pemimpin partisipatif memberikan kesempatan kepada bawahan untuk berpartisipasi di dalam proses pencapaian tujuan kelompok/organisasi. Perilaku partisipatif dapat efektif dalam situasi bawahan menunjukkan kompetensi, dan berpendidikan (literer).

Perilaku pemimpin berorientasi penyelesaian tugas menekankan rasa ikatan kelompok terhadap tujuan atau sasaran tugas organisasi, mengharapkan bawahan melaksanakan pekerjaan secara maksimal, dan menunjukkan kepercayaan yang tinggi terhadap kemampuan bawahan untuk memikul tanggungjawab pelaksanaan tugas. Perilaku berorientasi penyelesaian tugas cocok dan efektif dilakukan pada situasi pekerjaan yang terstruktur/teratur, jelas, dan didukung sarana prasarana, sistem dan prosedur kerja yang memadai.



3.        Faktor Situasional

Faktor situasional adalah kekuatan lingkungan yang mempengaruhi perilaku pemimpin. Tannenbaum (dalam Huneryager & Heckman, 1967, 298-300) menyebutkan beberapa kekuatan lingkungan yang berada di sekitar pemimpin. Kekuatan-kekuatan itu berasal dari organisasi, kelompok kerja, masalah tugas, dan waktu.

Organisasi mempunyai nilai-nilai dan tradisi yang tidak dapat dielakkan mempengaruhi perilaku orang-orang yang bekerja di dalamnya. Nilai dan tradisi ini menunjukkan sesuatu yang diterima dan diberlakukan organisasi, yang dikomunikasikan melalui berbagai cara seperti pada deskripsi tugas, kebijaksanaan, peraturan, atau pernyataan-pernyataan. Kepada pimpinan misalnya diberlakukan nilai bahwa pimpinan yang diharapkan ialah seseorang yang dinamis, imajinatif, tegas dan pasti dalam mengambil keputusan, persuasif, kooperatif, atau mempunyai human relation skill. Dengan anggapan, bila harapan ini terpenuhi pimpinan dapat berperilaku atau bertindak tertentu seperti yang diinginkan sehingga dapat diterima, dan efektif kepemimpinannya. Pada bawahan misalnya dipersyaratkan mempunyai pengalaman tertentu, dan paham mengenai jabatan, pekerjaan yang bersangkutan dengan tugas dan fungsinya agar mampu melaksanakan tugas dan berpartisipasi dalam pembuatan keputusan, dan mampu melaksanakan kegiatan sesuai rencana, sehingga pimpinan pun dapat efektif berperilaku partisipatif, mengikutsertakan bawahan dalam pembuatan keputusan, dan menyerahkan pengendalian atau kemajuan, kelancaran tugas, fungsi, dan pelaksanaan pekerjaan.

Kelompok kerja sebagai unsur faktor situasi ikut menentukan perilaku pemimpin. Sebelum menyerahkan tanggungjawab pengambilan keputusan kepada bawahannya, pimpinan harus mempertimbangkan bagaimana anggota-anggota bawahan bekerjasama secara efektif sebagai suatu kelompok. Jika kelompok kerja efektif maka pimpinan efektif menjalankan perilaku partisipatif, misalnya. Sebab jika antar satuan kerja bawahan saling tergantung, saling menerima, dan ada keterkaitan tugas untuk terlaksananya pekerjaan yang menjadi tanggungjawabnya, maka partisipasi atau keikutsertaan bawahan itu menentukan kelancaran proses pencapaian tujuan organisasi. Didalam situasi ini, pimpinan dapat efektif berperilaku partisipatif.

Masalah, tugas dan fungsi organisasi yang ada juga menentukan seberapa kewenangan untuk memecahkan atau melaksanakan tugas akan didelegasikan oleh pimpinan kepada bawahannya. Masalah, tugas, dan fungsi yang besar dan luas, atau terdiri bermacam-macam bidang menuntut pimpinan agar berperilaku atau bertindak partisipatif supaya pekerjaan dapat terlaksana dan dapat diselesaikan dengan sukses.

Waktu juga merupakan suatu faktor situasi yang menentukan perilaku pemimpin. Jika pimpinan butuh untuk mengambil keputusan atau tindakan yang bersifat segera, ia bisa tidak melibatkan orang-orang lain. Sebaliknya apabila waktu longgar, maka menjadi sangat mungkin bagi pimpinan untuk mengikutsertakan bawahan dalam proses pengambilan keputusan dan dalam pelaksanaan/penyelesaian suatu tugas. Pimpinan dapat berperilaku fleksibel menurut kelonggaran waktu. Pimpinan dapat mengatur waktu untuk menyelesaikan pekerjaan, tugas, fungsi, dan masalah organisasi.



4.        Sifat-Sifat Personal Pemimpin.

Sifat personal pemimpin adalah kualitas, ciri-ciri atau karakteristik yang secara kodrati dimiliki seorang pemimpin, yang mempengaruhi segenap pikiran, tindakan, ataupun perilakunya.  Sifat personal pemimpin dapat dilihat dari dimensi-dimensi sikap, motivasi, dan kepribadiannya.

Sikap merupakan suatu cara bereaksi terhadap suatu rangsangan yang timbul dari seseorang atau dari situasi. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa sikap pemimpin adalah cara bereaksi pemimpin terhadap rangsangan yang datang dari orang-orang lain yang dipimpin ataupun dari situasi lingkungan di mana pemimpin itu berkarya. Diharapkan pemimpin bersikap luwes, suka membantu, beremosi stabil, mempunyai kerelaan memberikan pengaruhnya pada orang-orang yang dipimpin, dan berinisiatif, kaya akan ide dan usaha untuk melaksanakan tugas, sehingga bawahan merasa puas, dan bergairah di dalam melaksanakan pekerjaan. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan tugas, kebesaran pribadi pemimpin terletak pada kedalaman watak manusiawi mereka : imajinasi, kehendak, ketabahan, keberanian, kecakapan, dan kemauan untuk bekerja dan berhubungan dengan orang-orang lainnya, termasuk untuk menanggung risiko kegagalan (bandingkan dengan Lowney, 2005, 84).

Fiedler, seperti dikutip Chung dan Megginson, mengatakan bahwa berkenaan dengan motivasinya, pemimpin dapat dibedakan menjadi dua : pemimpin bermotivasi hubungan (relation-motivated leader), dan pemimpin yang bermotivasi tugas (task-motivated leader). Bisa jadi pemimpin memiliki satu atau kedua motivasi tersebut sekaligus.

Pemimpin bermotivasi hubungan cenderung menaruh perhatian terhadap pelaksanaan pekerjaan yang baik dengan cara menekankan pada pemeliharaan hubungan antar pribadi (interpersonal), karena harga dirinya sangat tergantung pada bagaimana orang lain berhubungan dengannya. Pemimpin ini sangat peka terhadap kebutuhan-kebutuhan dan perasaan bawahan. Bahkan apabila terdapat orang-orang yang tidak ingin bekerjasama dengan orang-orang tertentu, pemimpin masih menaruh respek dan perhatian terhadap mereka. Karena kepekaannya itu maka pemimpin bermotivasi hubungan menjadi efektif dalam menerapkan perilaku partisipatif.

Sedangkan pemimpin bermotivasi tugas, menaruh perhatian utamanya pada kemampuan pelaksanaan pekerjaan, sehingga harga dirinya diperoleh dari pencapaian tujuan yang dapat ditangani. Pemimpin menaruh tekanan sedemikian besar pada penyelesaian tugas, sehingga mereka cenderung untuk mengambil keputusan atau menilai orang-orang atas dasar apakah mereka itu dapat atau tidak dapat bekerjasama. Jika orang-orang itu dapat bekerja, pemimpin akan menganggapnya sebagai orang-orang yang baik. Apabila terdapat sesuatu tidak beres dibawah kontrolnya, pemimpin akan cepat tanggap dan menaruh perhatian kepada kebutuhan-kebutuhan bawahan. Dan dalam situasi-situasi yang tidak mendukung, pemimpin bermotivasi tugas dapat menjadi pemimpin direktif. Pemimpin dapat efektif berperilaku penyelesaian tugas, di dalam situasi yang baik ini.

Tentang kepribadian, Rice (1965) mengatakan bahwa kepribadian seseorang terbentuk sejak lahir, merupakan warisan keturunan, dan dari pengalaman-pengalaman yang dilalui, terutama yang terjadi pada masa kanak-kanak dan masa muda yang sulit sekali diubah setelah ia menjadi dewasa. Kombinasi unsur-unsur keturunan seperti kejiwaan, dorongan, nafsu, naluri dan unsur-unsur yang berasal dari masyarakat seperti norma-norma dan nilai-nilai kemasyarakatan membentuk keadaan kejiwaan yang biasa disebut kepribadian itu.

Uris mendefinisikan kepribadian sebagai corak seorang individu dengan suatu perasaan/emosi tertentu. Dalam studi kepemimpinan dibedakan tiga tipe atau corak kepribadian pemimpin yaitu kepribadian yang mengutamakan kekuasaan, kepribadian yang mengutamakan persamaan, dan kepribadian yang mengutamakan kebebasan. Bentuk-bentuk kepribadian itu memang diperlukan menurut konteks situasi tertentu yang ada di dalam organisasi. Oleh karena itu, pemimpin harus pandai-pandai memainkan corak perasaan atau emosi (kepribadian)-nya menurut situasi. Baik pemimpin maupun bawahan, kadang-kadang memerlukan ketegasan dari sumber kekuasaan. Dan pada dasarnya ingin dihargai sama sebagai sesama. Tetapi juga mendambakan keleluasaan gerak sehingga tidak terkekang untuk mengembangkan diri dan inisiatifnya, di samping untuk menyumbangkan kemampuan bagi kemajuan kelompok di dalam melaksanakan tugas.

Hubungan sifat personal pemimpin dengan perilaku pemimpin dapat dikatakan sebagai berikut : bahwa sifat-sifat personal pemimpin ikut menentukan pola perilakunya. Pemimpin mampu untuk berperilaku tertentu apabila ia mempunyai sifat-sifat kecenderungan tertentu. Misalnya pemimpin yang mempunyai sifat motivasi hubungan yang kuat akan mampu secara efektif berperilaku partisipatif. Sebab pemimpin cenderung mampu menghimpun bawahan di dalam suatu kelompok, dan menggerakkan mereka untuk ikut serta atau berpartisipasi di dalam usaha mencapai kesuksesan tugas organisasi.



E. Penutup



Dari paparan dan penjelasan di atas dapat dikatakan bahwa setiap pemimpin yang efektif perlu terus berperilaku yang sesuai dengan faktor situasi yang dihadapi, sambil perlu terus mengasah dan menambah kualitas personalnya, agar mampu berperilaku efektif dalam situasi yang dapat berubah. Sebagai penutup, berikut kutipan dari Lowney (2005, 11), bahwa untuk berhasil menjadi pemimpin, orang perlu membentuk menjadi pemimpin yang memiliki (a) kesadaran diri, yaitu memahami kekuatan, kelemahan, nilai-nilai, dan pandangan hidup; (b) ingenuitas (kecerdikan dan fleksibilitas) yaitu berinovasi dan beradaptasi dengan yakin untuk merangkul seluruh dunia; (c) cinta kasih, yaitu membangun kontak dengan orang lain dalam sikap yang positif, penuh cinta kasih; dan (d) heroisme, yaitu menyemangati diri sendiri dan orang lain dengan ambisi-ambisi heroik, bak pahlawan yang selalu siap berjuang bahkan mengorbankan diri demi kehidupan orang lain yang lebih baik.





DAFTAR PUSTAKA



Chung, Kae H., Leon C. Megginson, Organizational Behavior, Developing Managerial Skills, Harper & Row Publishers, New York, 1981

Fleet, James K. Van,  25 Langkah untuk Memiliki Pengaruh dan Kekuasaan Atas Orang Lain, Terjemahan, Spektrum, Mitra Utama, Jakarta, 1994

Harmon, Michael M., Richard T. Mayer, Organization Theory for Public Administration, Little, Brown And Company, Canada, 1986

Hall, Richard H., Robert E. Quinn, Organizational Theory and Public Policy, Sage Publications, Beverly Hills, California, USA, 1991

Irawati, Nisrul, dalam USU Digital Library, 2004


Lowney, Chris, Heroic Leadership, Terjemahan, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2005


Reddin, William J., Managerial Effectiveness, Mac Graw Hill, Kogakhusha Ltd., 1970


Rice, Learning for Leadership, Interpersonal and Inter-Group Relations, The Tavistock Institute of Human Relations, 1965



Tannenbaum, Robbert & Warren H Schmidt, “How to Choose a Leadership Pattern”, dalam Huneryager & Heckman (Ed.), Human Relation In Management, South-Western Publishing Co., 1967


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar